Saturday, February 25, 2017

A day to remember.

Bismillah.

Dalam 1001 perkara yang saya pelajari sepanjang terlibat dalam persiapan dan perjalanan Lawatan Kerja YAM Tuanku Canselor dan Tunku Pro Canselor USIM tempoh hari, berikut ialah perkara yang saya kira agak signifikan untuk dikongsi dengan semua.
1) Kesempatan untuk mendengar ucapan dan pembentangan Prof Emeritus Dato' Dr Nik Nasri dan Prof Emeritus Dato' Dr Wan Mohamad Nasir mewakili FPSK dan FPg somehow membuatkan saya kagum dengan aspirasi dan visi yang telah dirangka dan diperjuangkan selama ini. Pembentangan tempoh hari menunjukkan bahawa fakulti memiliki wawasan yang jauh ke hadapan.
Tidak cuma merancang untuk pembangunan fakulti secara zahir semata-mata dengan membayangkan bangunan fakulti, hospital, asrama, tempat parking seperti bangunan mewah di Texas, dan lain-lain, tetapi aspek pembangunan mahasiswa yang holistik turut menjadi perhatian, ditekankan.
Bukankah sudah tiba masanya untuk mahasiswa memaknai dan menghayati aspirasi fakulti ini? Menjadi generasi integrasi aqli dan naqli, menjadi golongan profesional berilmu, beriman, bertaqwa dan berintegriti yang mampu menyediakan solusi. Kita ingin aspirasi ini mengalir dalam darah kita, terpasak di hati, terbumi menjadi realiti.. supaya visi dan misi ini tidak sekadar sedap bahasanya, tidak cuma sedap didengar semata-mata.
Ya, bukan sedikit usaha keras yang perlu dilakukan. Nak bina fakulti pun perlukan duit dan peruntukan, perlukan masa.. apa lagi untuk membina manusia. Sudah tentu memerlukan jiddiyah dan pengorbanan; keluar dari kepompong keselesaan dan keseronokan. Sudah tentu memerlukan kefahaman; perkukuh keilmuan, matangkan pemikiran, dewasakan perwatakan.
Menjadi pelajar atau manusia yang harmoni dan holistik, ini yang kita mahu.
2) Lawatan kerja kali ini pada saya merupakan satu ruang dan peluang yang baik untuk menjadikan kami mahasiswa USIM sebagai mahasiswa yang 'absorb' dan cakna dengan keadaan sekeliling. Cakna tentang universiti tempat kami belajar, cakna siapa pimpinan tertinggi pentadbiran universiti, cakna perancangan dan perkembangan universiti, dll.
Cukuplah, barangkali kita sudah sekian lama kita hanya berfikir tentang 'kita' tanpa merasakan urgensi dan keperluan untuk ambil tahu tentang keadaan sekeliling. Ini baru berbicara sekitar hal universiti, belum lagi tentang isu lain.
Pasca lawatan kerja ini, ayuhlah kita menjadi mahasiswa yang cakna dan ambil tahu! (:
3) Point penting, khas untuk diri sendiri. The secret of getting things done is to act. Quoted sikit dari fb Kak Qhairun. hihi. *idola*
Memang banyak misi dan cita-cita kita, memang banyak kerja kita, memang banyak komen kita pada perkara sekeliling kita, memang banyak itu dan ininya. Tapi akhirnya, teruskan berbuat dengan penuh ikhlas, ihsan dan itqan. Belajar dengan ihsan dan itqan, uruskan dan kendalikan pekerjaaan dan tanggungjawab dengan fokus dan berprioriti. Saat ini, kerja keras bukan lagi pilihan, sebaliknya keperluan!
Inspirasi dan motivasi apa lagi yang nak ditunggu? Mulakan sekarang dan bertawakallah kepada-Nya.
——
Terima kasih semua ahli Medical Student Club khususnya atas kerjasama, kegigihan dan kerja keras sepanjang proses persiapan sehinggalah berakhirnya sesi fotografi dan berangkat pulangnya Tuanku Canselor, Tunku Pro Canselor, Dato' NC dan tetamu kehormat yang lain; bermula dari mesyuarat pimpinan MSC, usaha membersihkan hiasan tangga selepas kelas, menjayakan hari operasi fakulti, gotong-royong, terlibat dalam demonstrasi clinical skill, pelakon berjaya di muzium makmal learning space sehinggalah mengiringi keberangkatan pulang Tuanku dan memeriahkan sesi fotografi.
Semoga Allah memberkati dan mengganjari semua usaha kecil kita, dan akhirnya berkenan memilih kita sebagai hamba-Nya yang bersyukur dan memiliki jiwa hamba itu.
"Dialah Allah yang tiada Tuhan selain Dia. Raja, yang Maha Suci, yang Maha Sejahtera, yang Mengurniakan Keamanan, yang Maha Memelihara, yang Maha Perkasa, yang Maha Kuasa, yang Memiliki Segala Keagungan, Maha Suci Allah dari apa yang mereka sekutukan." [Al-Hasyr 59:23]
'Ala kulli hal, alhamdulillah. wa astaghfirullah 'ala kulli zanbin.
Sekian terpanjang.
One down.

Sunday, January 1, 2017

2017: Dengan Asmaul Husna, Raihana Melangkah

Bismillah.

"Dialah Allah Yang tiada Tuhan selain Dia, Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengurniakan Keamanan, Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Memiliki segala Keagungan, Maha Suci Allah dari apa yang mereka persekutukan.
Dialah Allah Yang Menciptakan, Yang Mengadakan, Yang Membentuk Rupa, Yang Mempunyai Asmaaul Husna. Bertasbih kepada-Nya apa yang di langit dan bumi. Dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana."
Al-Hasyr 59:23-24
----

Saya kira artikel yang berhasil disiarkan di website QuranicGen (Asmaul Husna Pemangkin Motivasi), dan artikel yang berjaya dihantar ke BH (walaupun tak tahu publish ke tak huhu) antara hal yang baik tentang 2016 untuk diingati, mungkin sebagai gear 2 dalam bidang penulisan. Setelah menyertai Bengkel Penulisan Akhbar pada Mac 2016 dan menyertai team QuranicGen Content di penghujung Oktober 2016 (kira gear 1 la ni kan).

:sAnd yes, today is already 2017.
Biasanya saya ada kecenderungan untuk rasa teruk bila hujung tahun, memikirkan betapa kurang produktifnya saya, betapa minimumnya hasil pembelajaran dan kerja seorang Raihana, dan banyak juga hasrat yang masih belum terealisasi. 
Tapi, mengenangkan pesan murabbi untuk embrace setiap pencapaian kita, besar ataupun kecil, saya cubalah mencari juga kelipan bintang dari 2016, sebagai sinar di permulaan 2017 ini.
Alhamdulillah Allah dengan segala sifat baik-Nya telah berkenan memilih saya untuk hidup lagi hari ini, hari pertama 2017. Tentu saja Allah sudah mengatur warna warni jatuh bangun dalam perjalanan saya untuk tahun ini; Kalau memang Allah sudah merancang, mengapa pula saya perlu culas dalam perancangan saya? Kalau memang Allah memberi peluang, mengapa tidak saya garap dan genggam terus peluang ini, lalu beraksi? Kalau Allah memang masih mengizinkan saya berada di atas jalan yang sedang saya berada sekarang (dalam apa-apa jua bidang), apa lagi alasan saya untuk tidak cemerlang berprestasi?
Dengan asmaul husna, teruslah menyubur motivasi. Dengan himmah yang tinggi, raihlah kemuliaan. Ke arah menghayati (menghidupkan) makna kehidupan, untuk kehidupan yang lebih bermakna.

Plan your work, work your plan.
Learn from 2016 and years back, cherish 2017 (and road to 2020).

Sunday, November 27, 2016

Reminder #Memahabesarkan Asma-Nya!

Bismillah. Didedikasikan buat diri sendiri.

1. Jika kau sangka fizikal dan mentalmu penat, ketahuilah hakikatnya yang penat itu jiwa dan rasamu. Jika kau fikir kekuatan dari Allah itu perlu untuk  kau hadapi kepenatanmu, ketahuilah sebenarnya yang kau butuh  ialah kekuatan hubungan dan interaksimu dengan Sang Rabb itu. Teruskan berdoa, memahabesarkan-Nya, mengadu dan memohonlah, merintihlah dengan rendah hati dan pengharapan yang tinggi!


2. Jika kau sangka kudrat dan kemampuanmu yang menyebabkan kau boleh berjalan maju menyelesaikan  wajibatmu, ingatlah bahawasanya kudratmu sangat sedikit dan penuh limitasi- dan tak mungkin kau bisa melangkah tanpa izin dan perkenan Dia. Namun, berbekalkan keyakinan yang padu; Dia Maha Perkasa Maha Tahu Maha Mengatur Maha Mampu, teruskan berbuat dengan rendah hati tanpa mengeluh lagi. Usah disesakkan fikiranmu tentang natijah setiap tindakanmu itu. Just plan your work and work that plan. Let Allah take care of the rest then! 

3. Jika kau rasa lelah bekerja tanpa tujuan, tampak seperti tiada sinar di hadapan, ingatkanlah dirimu; Allah Maha Tahu Maha Mensyukuri Maha Meraikan. Sekecil-kecil amalmu akan dihitung dan diganjari, demikian juga dosa yang turut dikira dan dihisab nanti. Ikhlaskan hati dalam perjalanan mujahadah ini, moga kesungguhan berbuat ihsan dan kegigihan menahan diri dari kemaksiatan itu Allah angkat nilainya. In shaa Allah. Janji Allah itu pasti, yang kau perlu tanyakan pada dirimu hanyalah- apakah kau sudah menjadi rijalun sodaqu yang menepati kata dan janjimu suatu ketika dahulu?


 اللهم أنت ربي لا إله إلا أنت، خلقتني وأنا عبدك وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت، أعوذ بك من شر ما صنعت، أبوء لك بنعمتك علي وأبوء بذنبي، فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت