Wednesday, May 17, 2017

Menjaga Masa

Bismillahirrahmaanirrahim.

“Kehilangan waktu itu lebih sulit daripada kematian, karena kehilangan waktu membuatmu jauh dari Allah dan Hari Akhir, sementara kematian membuatmu jauh dari kehidupan dunia dan penghuninya saja.” -Ibnu Qayyim

10 hari menjelang Ramadhan.
9 hari menjelang 2nd Professional Exam.

Study week; Minggu 1.

Coretan petang hari, setelah bersembang santai dengan ummi, sambil print out beberapa nota ringkas lagi. Hmm.

Pesan ummi, jagalah masa. Sayanglah masa.
Rancang aktiviti harian. dengan realistik.
Pastikan tidur awal, bangun awal, jangan tidur lepas subuh.
Start your day early, freshly.

Yang penting kena mula buat. Walaupun memang bila nak mula tu yang payah.
Ummi kata, bila tak mula menghadap kerja atau buku atau nota tu, memang akan rasa macam tak ada benda nak buat. 

dan kata ummi juga, kadang-kadang kita akan rasa malas nak fikir tentang semua benda, lalu kita pilih untuk lari dari semua benda, tak buat apa-apa (atau tidur atau main); tapi itu sesekali tidak akan mengurangkan beban kerja kita tu. Jadi pilihan yang ada ialah MULA dan BUAT. MULA BUAT.


True much, ummi.







“Keberuntungan paling besar di dunia ini adalah kamu menyibukkan dirimu di sepanjang waktu dengan perkara-perkara yang lebih utama dan lebih bermanfaat untukmu kelak di hari akherat. Bagaimana mungkin dianggap berakal, seseorang yang menjual surga demi mendapatkan kesenangan sesaat? Orang yang benar-benar mengerti hakikat hidup ini akan keluar dari alam dunia dalam keadaan belum bisa menuntaskan dua urusan; menangisi dirinya sendiri -akibat menuruti hawa nafsu tanpa kendali- dan menunaikan kewajiban untuk memuji Rabbnya. Apabila kamu merasa takut kepada makhluk maka kamu akan merasa gelisah karena keberadaannya dan menghindar darinya. Adapun Rabb (Allah) ta’ala, apabila kamu takut kepada-Nya niscaya kamu akan merasa tentram karena dekat dengan-Nya dan berusaha untuk terus mendekatkan diri kepada-Nya.” - Ibn Qayyim

Allah dulu, Allah lagi, Allah terus!


Truly in the heart, there is a sadness that cannot be removed except with the happiness knowing Allah and being true to Him 
And in it, there is an emptiness that cannot be filled except with love for Him and by turning to Him and always remembering Him. And if a person were given all of the world and what is in it, it would not fill this emptiness.

-Ibn Al-Qayyim 
----

Bismillahirrahmaanirrahim. 

Maha suci Allah, yang memiliki segala puji-pujian. Saat diri rasa buntu keliru, perasaan bergolak, fikiran melayang mencapah, Allah punya 1001 satu cara untuk memujuk, menegur dan mengajar.

1) Ralit tengok status orang di whatsapp; takpun asyik scroll down newsfeed FB; jumpalah self reminder yang sangat tepat terkena pada diri sendiri. 

2) Cerita-cerita, borak-borak, main-main dengan ummi, abah, siblingsss dan akhawat memang ternyata akan mengajarkan. (dan menyentap)

3) Allah izinkan pertemuan dan perbualan ringkas dengan kawan-kawan atau adik-adik; 
saat kononnya diri sendiri ingin menjadi pendengar yang baik. Rupa-rupanya ceritanya seolah-olah describing myself, kisah, perasaan dan masalahnya ternyata tidak jauh beza dengan apa yang sedang aku sendiri alami. Lalu adik itu meminta nasihat daripadaku. 

Ternyata Allah mengaturkan, agar aku memikirkan sendiri solusi kepada apa-apa isu yang aku hadapi; dan Allah mengajar aku untuk memberi nasihat kepada diri sendiri; hanya sahaja melalui adik itu. 

Benar sekali, apa-apa yang aku cuba kongsikan/sampaikan kepada orang lain, ternyata hal itu ditujukan kepada diriku terlebih dahulu. 

4) Kadang-kadang kita rasa, kita ok je, act normally and (happily) je. Tak tahu macam mana (sama ada memang kita tak terkawal tindakan kita, atau memang kita terbawa aura yang sedikit berbeza dari kebiasaanya), tiba-tiba kita dapat surat cinta atau mesej berbunga dari kawan-kawan. out of sudden.

Entah, I would say semua tu cara Allah untuk mengingatkan aku. Allahuakbar.


5) Alhamdulillah, kadang-kadang waktu kena memandu atau sidai baju, waktu duduk sendirian, Allah timbulkan rasa kekesalan, keinsafan.. Allah ilhamkan (dan ingatkan) kelalaian aku sehari-hari. Perangai pelik dan akhlak tak baik terus bermain dalam ingatan. Astaghfirullah. but still, selalu juga kecewa bila fikir entah bilalah nak berubah. astaghfirullah.

6) Membaca; seminggu ni dok menghabiskan baca Muhasabah dan Muraqabatullah: Sebuah Keharusan dalam Tarbiyah Dzatiyah, sejak terjumpa buku ni di rak An-Nahlu. Konon nak habiskan dalam satu malam, akhirnya berlanjutan jadi seminggu. (tak habis pun lagi baca). dan beberapa minit membelek buku Belajar Hidup dari Rumi diharapkan membuka sedikit pintu hatiku yang seolah-olah telah lama terkunci dari menerima kebenaran (astaghfirullah sedikit hiperbola, tapi memang terkadang rasa stress dengan diri sendiri yang zzzzzzzzzzz)

Allahuakbar. semoga dengan bacaan ini dapatlah melenturkan sedikit sebanyak hatiku yang keras dek dosa dan perkara lagha yang asyik aku hidangkan pada hatiku (astaghfirullah). semoga dengan bacaan ini juga, tercerahlah hatiku dan terkeluarlah aku dari kegelapan yang memerangkapku. dan semoga dengan bacaan ini, dapatlah juga meleraikan keserabutan dan menyelesaikan krisis ke-kurangiman-anku yang mencengkam dan memenjaraku belakangan ini.

Allahu, hanya kepada Engkau aku sembah, dan hanya kepada-Mu aku mohon pertolongan aku serahkan segala urusan.

7) last but not least, Allah sentiasa berbicara denganku melalui kalimah-Nya. Teruskanlah berinteraksi dengan al-Furqan itu, Raihana. Baca dengan mata hati, bukan mulut dan lidah sahaja yang dibiar ligat beraksi. Fikirkan dengan mata hati juga, hadam dengan mata hati juga. Berapa banyak peringatan Allah yang telah kau ulang-ulang baca? Tak termotivasi lagikah dengan tawaran-tawaran Allah yang tergambar nilainya? Tak cukup menggerunkan lagi ke ancaman-ancaman Allah tu?

Nah, bacalah dan hayatilah semua itu dengan mata hatimu, Raihana.

---


'Ala kulli hal, pesan Raihana kepada Raihana.

- Nikmat Tuhan mana lagikah yang kau mahu dustakan? Sekian banyak nikmat yang Allah beri tanpa putus, masih rasa tak cukup lagi ke?

- Peringatan/kata-kata/teguran dalam bentuk macam mana lagi yang kau harapkan? Belum tibakah masanya untuk kau benar-benar khusyuk beriman dan mengingati Allah? dan merasakan betapa hidup ini singkat, dan kejap je lagi masa yang ada untuk kau berbuat? 

- Jadilah hamba yang bersyukur, Raihana. dan tidak pula menjadi orang yang fasik apatah lagi kufur.






"And verily for everything that a slave loses, there is a substitute, but the one who loses Allah will never find anything to replace Him." 



Alfaqir ila Rabbi,
Raihana Zakaria @d'Puncak.

Saturday, February 25, 2017

A day to remember.

Bismillah.

Dalam 1001 perkara yang saya pelajari sepanjang terlibat dalam persiapan dan perjalanan Lawatan Kerja YAM Tuanku Canselor dan Tunku Pro Canselor USIM tempoh hari, berikut ialah perkara yang saya kira agak signifikan untuk dikongsi dengan semua.
1) Kesempatan untuk mendengar ucapan dan pembentangan Prof Emeritus Dato' Dr Nik Nasri dan Prof Emeritus Dato' Dr Wan Mohamad Nasir mewakili FPSK dan FPg somehow membuatkan saya kagum dengan aspirasi dan visi yang telah dirangka dan diperjuangkan selama ini. Pembentangan tempoh hari menunjukkan bahawa fakulti memiliki wawasan yang jauh ke hadapan.
Tidak cuma merancang untuk pembangunan fakulti secara zahir semata-mata dengan membayangkan bangunan fakulti, hospital, asrama, tempat parking seperti bangunan mewah di Texas, dan lain-lain, tetapi aspek pembangunan mahasiswa yang holistik turut menjadi perhatian, ditekankan.
Bukankah sudah tiba masanya untuk mahasiswa memaknai dan menghayati aspirasi fakulti ini? Menjadi generasi integrasi aqli dan naqli, menjadi golongan profesional berilmu, beriman, bertaqwa dan berintegriti yang mampu menyediakan solusi. Kita ingin aspirasi ini mengalir dalam darah kita, terpasak di hati, terbumi menjadi realiti.. supaya visi dan misi ini tidak sekadar sedap bahasanya, tidak cuma sedap didengar semata-mata.
Ya, bukan sedikit usaha keras yang perlu dilakukan. Nak bina fakulti pun perlukan duit dan peruntukan, perlukan masa.. apa lagi untuk membina manusia. Sudah tentu memerlukan jiddiyah dan pengorbanan; keluar dari kepompong keselesaan dan keseronokan. Sudah tentu memerlukan kefahaman; perkukuh keilmuan, matangkan pemikiran, dewasakan perwatakan.
Menjadi pelajar atau manusia yang harmoni dan holistik, ini yang kita mahu.
2) Lawatan kerja kali ini pada saya merupakan satu ruang dan peluang yang baik untuk menjadikan kami mahasiswa USIM sebagai mahasiswa yang 'absorb' dan cakna dengan keadaan sekeliling. Cakna tentang universiti tempat kami belajar, cakna siapa pimpinan tertinggi pentadbiran universiti, cakna perancangan dan perkembangan universiti, dll.
Cukuplah, barangkali kita sudah sekian lama kita hanya berfikir tentang 'kita' tanpa merasakan urgensi dan keperluan untuk ambil tahu tentang keadaan sekeliling. Ini baru berbicara sekitar hal universiti, belum lagi tentang isu lain.
Pasca lawatan kerja ini, ayuhlah kita menjadi mahasiswa yang cakna dan ambil tahu! (:
3) Point penting, khas untuk diri sendiri. The secret of getting things done is to act. Quoted sikit dari fb Kak Qhairun. hihi. *idola*
Memang banyak misi dan cita-cita kita, memang banyak kerja kita, memang banyak komen kita pada perkara sekeliling kita, memang banyak itu dan ininya. Tapi akhirnya, teruskan berbuat dengan penuh ikhlas, ihsan dan itqan. Belajar dengan ihsan dan itqan, uruskan dan kendalikan pekerjaaan dan tanggungjawab dengan fokus dan berprioriti. Saat ini, kerja keras bukan lagi pilihan, sebaliknya keperluan!
Inspirasi dan motivasi apa lagi yang nak ditunggu? Mulakan sekarang dan bertawakallah kepada-Nya.
——
Terima kasih semua ahli Medical Student Club khususnya atas kerjasama, kegigihan dan kerja keras sepanjang proses persiapan sehinggalah berakhirnya sesi fotografi dan berangkat pulangnya Tuanku Canselor, Tunku Pro Canselor, Dato' NC dan tetamu kehormat yang lain; bermula dari mesyuarat pimpinan MSC, usaha membersihkan hiasan tangga selepas kelas, menjayakan hari operasi fakulti, gotong-royong, terlibat dalam demonstrasi clinical skill, pelakon berjaya di muzium makmal learning space sehinggalah mengiringi keberangkatan pulang Tuanku dan memeriahkan sesi fotografi.
Semoga Allah memberkati dan mengganjari semua usaha kecil kita, dan akhirnya berkenan memilih kita sebagai hamba-Nya yang bersyukur dan memiliki jiwa hamba itu.
"Dialah Allah yang tiada Tuhan selain Dia. Raja, yang Maha Suci, yang Maha Sejahtera, yang Mengurniakan Keamanan, yang Maha Memelihara, yang Maha Perkasa, yang Maha Kuasa, yang Memiliki Segala Keagungan, Maha Suci Allah dari apa yang mereka sekutukan." [Al-Hasyr 59:23]
'Ala kulli hal, alhamdulillah. wa astaghfirullah 'ala kulli zanbin.
Sekian terpanjang.
One down.