Thursday, August 23, 2018

What I learnt from Eidul Adha this year.


Bismillah.

Jadi, sepertimana kata dan pesan orang di musim eidul adha ni, kisah pengorbanan keluarga Ibrahim perlu dihayati dan dijadikan qudwah.

Dan bak kata orang, ada saja point yang boleh digarap dari kisah yang evergreen ini, lain tahun lain lesson learnt nya. Indeed.

Bagi saya,
Kali ini saya belajar bahawa pengorbanan sememangnya melibatkan elemen diri manusia yang bernama perasaan.

Betapa pengorbanan yang paling sukar biasanya ialah berkorban perasaan.

Berkorban perasaan dalan melepaskan sebarang bentuk keterikatan dan kebergantungan, selain dari Allah dan apa yang Dia senangi.

---

Aaahh, ternyata memang sukar menanamkan nilai tadhiyah ini dalam hidup. Apatah lagi tadhiyah lillah ni.

Masakan tidak,
Tidak semua hal yang kita suka adalah baik untuk kita, dan sebaliknya. Begitulah Allah ajarkan kepada kita. Allah lebih mengetahui.

Adakalanya kita perlu membelakangkan kecenderungan kita.
Adakalanya kita perlu pilih untuk ketepikan kesukaan kita.
Adakalanya kita butuhkan tekad yang kuat untuk 'lawan' kata hati kita.

Kita takkan pernah terlepas dari ujian perasaan. Bahkan hampir setiap saat kita bertarung dengan perasaan kita. Antara hal yang kita suka buat vs hal yang kita sepatutnya/perlu buat.

----

Aaahh begitu banyak contoh hidup yang boleh disenaraikan.

Saat alarm clock membingit di pagi hari, dan tubuh seakan melekat di tilam katil, ada pertarungan perasaan yang kita tempuhi. Bangkit vs snooze/matikan alarm, sambung tidur.

Nak cuba praktis suku-suku separuh masa makan pun rasa macam bertarung dengan perasaan nak makan seperti kebiasaan..

Nak tahan diri dari terus scrolling fb insta twitter whatsapp pun macam aduhaiii berat betul rasanya. Hatta nak letak tepi hp tablet ipad masa makan pun terkadang menguji perasaan.

Nak korbankan perasaan minat menonton dan melayan lagu atau drama atau baring je tak buat apa apa atau yang sewaktu dengannya.. Alahai susah sekali tu.

Nak lawan perasaan malas study atau buat kerja, ternyata bukan hal yang mudah bagi sesetengah orang.

Nak hadapi kerisauan, kegusaran dan ketakutan.
Nak atasi rasa ringan dan berat pikul sesuatu tanggungjawab.
Nak menang over rasa lemah, etc..
Nak teruskan usaha, berdepan rasa nak putus asa dalam hidup, dalam kerja dakwah dan tarbiyah ke apa.
Ada ketikanya, ada perasaan kita yang perlu dikorbankan dan dilepaskan.

Nak lalui dilema perasaan yang pelbagai apabila berinteraksi dengan orang yang pelbagai, tak payah cakaplah. It's just not easy.

Cuba bayangkan,
- Nak berdepan dengan orang yang buat sesuatu yang hmmm kurang menyenangkan, annoying atau membuat kita menyirap, adakalanya perasaan marah kita perlu kita korbankan, dan lepaskan.
- Nak tahan diri dari asyik membalas perbuatan/ perkataan orang, adakalanya rasa nak menang tu perlu dikorbankan dan dilepaskan.
- Nak komen, ulas atau tentang sesuatu hal yang bertentangan dengan prinsip peribadi kita, ada masanya perasaan teruja dan responsif tu kita kena korbankan dan lepaskan.
- Nak melayan karenah manusia yang bermacam ragam, yang kadang-kadang menyenangkan dan kadang-kadang menyebelkan tu, fuuhh banyak kena bersabar. Adakalanya perasaan tak suka orang itu ini, perangai orang itu ini, memang perlu dikorbankan, dan dilepaskan.
- Nak menghadap orang yang terlebih sensitif atau terlebih reaktif ni, ada masanya we just have to put aside our preferences.
- Tidak dilupakan, perasaan terikat dengan seseorang/sesuatu yang macam kalau orang/benda tu tak ada tak boleh hidup tu, keterikatan itu ada masanya perlu dikorbankan dan dilepaskan.
- Dan kalau kita suka seseorang, dan rasa nak berdamping dengannya (in whatever ways), adakalanya perasaan suka tu perlu dikorbankan dan dilepaskan (dan diurus).
- dan yang paling tak boleh pandang sebelah mata, nak layan diri sendiri pun kompleks okay, banyak rasa dan hal perlu dikorbankan dan dilepaskan.

And the list goes on..

Contoh-contoh di atas disenaraikan, atas sebab saya rasa manusia selalu ada konflik perasaan, terutama dalam hal-hal yang bersifat fitrah/semulajadi ni (ok sekurang-kurangnya saya sendiri yang selalu terperangkap dengan isu-isu ni zzz). Dan untuk berkorban ke atas hal-hal sebeginilah yang sememangnya sangat mencabar.

Berkorban, atau melepaskan kecenderungan, rasa cinta, preferences, dan yang sewaktu dengannya.

Saya mungkin telah menggunakan gaya bahasa hiperbola dalam bercakap tentang ujian perasaan ni. Tapi saya kira Allah sedang mengajar seorang Raihana untuk maklum bahawa nilai pengorbanan atau tadhiyah lillah itu, ternyata sangat evergreen dan relevan untuk saya perbaiki dan tanam dalam hidup saya sendiri sekarang.

---

Kita tahu dan sedar benar, bahawa bukan semua hal yang kita suka adalah baik, apatah lagi betul dan perlu. Kita arif amat, bukan semua hal yang kita patut dan perlu ikut itu adalah hal yang kita suka/gemar.

Untuk buat/ikut hal yang kita tak suka, memang selalunya sukar. Tetapi terlalu memenangkan hal yang kita gemar tidak jarang membuat kita tersasar.

Saya kira post ini akan menjadi lebih panjang jika saya layankan idea dan ilham yang datang melimpah sekarang. 

Buat masa ini,
Saya cuma ingin membawa diri sendiri untuk duduk dan tanyakan pada diri, (siapa nak join, silakan, besar tapak tangan nyiru saya tadahkan..):

1. Bagaimana saya boleh tahu pilihan mana yang betul untuk diikuti/didahulukan?
2. Bagaimana untuk saya urus atau kendalikan segala macam jenis perasaan yang bermain dalam diri dengan bijaksana, hikmah, adil dan rahmah; seterusnya mendekatkan saya dengan yang namanya berkorban dan taqwa itu?

---

'Ala kulli hal, 
Saya sudahi post ini dengan pengakuan dan rasa sedar betapa pentingnya untuk embrace dan acknowledge beberapa perkara di bawah, bahawa;

1. Setiap manusia diciptakan dengan fitrah dan perasaan tertentu, dan semua ini perlu diurustadbir, dikendalikan dengan baik.

2. Setiap manusia diciptakan dengan 3 elemen yang utama; akal, hati dan jasadnya - justeru kesemua elemen ini perlu diselenggara, dibangunkan dan dipenuhi haknya, sebaiknya.

3. Struggle dan perjuangan setiap manusia berbeza, dan bentuk pengorbanannya juga tidak sama. Tiada orang yang berhak memperkecil apa-apa bentuk pengorbanan seseorang dan tiada orang juga yang berhak merasa begitu marhaen dengan struggle masing-masing. Kecil atau besar, bermakna atau tidak usaha kita, serahkan sahaja kepada Allah untuk menilai dan mengganjarinya. Kita bulatkan azam, ikhlaskan niat, put the best efforts and let Allah take care of the rest :)


4. Setiap manusia itu datangnya dari satu-satunya Tuhan yakni Allah, tiada yang lain. Dan segala yang berlaku dalam hidup setiap manusia itu, Allah yang sama jugalah yang telah atur dan tadbir uruskan.

5. Manusia (terutamanya saya sendiri) sewajarnya tahu, hidup mereka ialah hidup bertuhankan Allah yang Esa, dan segala bentuk pengorbanan perlu berpaksikan dan dikembalikan kepada-Nya, dengan cara yang rahmah dan sejahtera.







Till then,
Silakan Raihana mengorbankan perasaan liat dan berat nak buat kerja, siapkan assignments, buat reading etc etc, lalu hidup, belajar dan bekerjalah dengan itqan, dengan rasa ihsan dan rasa bertuhan.

Wallahu'alam.
Eidul adha Mubaarak people,
Kullu 'am wa antum bi khair.
11 Zulhijjah 1439H. 

Saturday, August 18, 2018

Raihana dan 100 Hari #MalaysiaBaru


Bismillah.

Dalam kelas Psikiatri Rabu lalu, Dr membawa kami berfikir tentang kondisi di Malaysia, hari ini.

Tanya Dr, dakwah di Malaysia sekarang, adakah seperti sirah di Mekah, atau sirah di Madinah?

Senyap. Mungkin kami sendiri tergamam seketika.

Sehinggalah Dr menerjah kami, lalu kebanyakan kami menyahut, "Sirah di Mekaaah!".

Dan katanya, "I'm glad to hear that from you."

Dakwah kita harus seperti sirah di Mekah, terus menekankan kemurnian dan kesejahteraan aqidah, instead of Fekah semata-mata.

---

Terngiang-ngiang di fikiranku, pesan dan kesan seorang panel semasa talk bertajuk "Isu Ekonomi dan Kenaikan harga barang: Punca dan Solusi" sekitar dua tiga tahun lepas.. Katanya kita serahkan perubahan sistem-sistem (pemerintahan, pendidikan, ekonomi, etc) di negara kita kepada pihak yang arif dan pihak berkuasa.

Bagi kita sebagai sebuah badan NGO, kita mesti berperanan secara optimum, dalam mengubah sistem nilai Manusia.

Nilai adab, sudut pandang, cara fikir, cara hidup, cara laku, etc etc.

Yang paling penting, agar manusia meletakkan nilainya, bukan pada hal keduniaan semata-mata, bahkan lebih dari itu.

Hidup bersederhana, tapi berprestasi dan memberi kontribusi. Hidup tidak bermegah, tapi dengan rela membantu yang susah, memperkasa yang lemah. Hidup berjiwa hamba, merasa ada Tuhan yang melihat dan menyelia. Hidup dengan kerendahan hati dan ketinggian budi. Hidup seperti manusia yang sepatutnya, bukan sekadar seperti kera. Hidup dengan mata hati yang celik, betapa dunia ini sementara sedang kita akan pulang ke negeri akhirat kemudiannya.

Kerja yang panjang dan tidak mudah. Tetapi kerja tarbiyah dan dakwah ini harus kita kerahkan dan usahakan dengan bersungguh-sungguh, berobjektif dan efektif.

---

Hari ini, setelah sebulan dua diri sendiri rasa tidak keruan zzzzzz, dan kebetulan memasuki 100 hari Kerajaan Harapan, aku cuba duduk melakukan refleksi.

Naskhah Saksikan Bahawa Aku Seorang Muslim oleh Salim A Fillah menemani sesi koreksi.

Tarbiyah yang Menyejarah:

Tarbiyah- Membacakan Al-Quran, Mengajarkan kitab dan hikmah, Menyucikan.

Tarbiyah ialah Afiliasi, Partisipasi, Kontribusi.

Tarbiyah harusnya Menumbuhkan, Mengembangkan, Memberdayakan.
Membangunkan keseluruhan elemen seorang manusia, ruh akal dan jasadnya.

Tarbiyah, menyucikan diri dari segala bentuk jahiliah, membawa diri mengenal Allah.

Tarbiyah, dengan ruh akhlak, khidmat dan ukhuwah.

---

Dan ya,
Aku masih di sini, tanpa apa-apa sumbangan.
Terkial-kial mencari ruang untuk turut sama berperanan.
Terkulat-kulat menggeliat, menyedarkan diri dari tidur dan pembaringan yang panjang.
Terkapai-kapai keluar dari krisis identiti dan zon selesa, memilih fokus, untuk disalurkan apa-apa kudrat, itu pun jika ada.
Terkinja-kinja mencari perhatian Tuhan agar dikurniakan ampunan, petunjuk dan rahmat, lalu menjadikan hidupku dan diriku sebagai sebuah barakah.

Fuhhh.
Seruan ini pertama dan utamanya adalah untuk Raihana.

Semoga Raihana bisa menjadi seorang anak watan yang berguna, pada saat ini dan setiap ketika.

#SayangiMalaysiaku
#ResilientRaihana
#MalaysiaBaru

Wednesday, August 8, 2018

2 #helloPSY

Bismillahirrahmaanirrahim.

Temerloh is undeniably hot, and it's not just me, trying to cope with Psychiatry Posting, but my body is also adapting to the weather here. Alhamdulillah 'ala kulli hal, wa astaghfirullah 'ala kulli zanbin, I pray to Allah may He grant me the strength, patience, and quick recovery.
---


Subhanallah, reflection yang sangat tepat Allah hadirkan, di saat seorang Raihana sedang berusaha memahami psikiatri dan segala seni di dalamnya.
Hari ketiga berada di hospital, untuk posting Psikiatri.. Perasaan yang berdebar, emosi yang berbolak balik, fikiran yang hmmm keliru merupakan antara hal yang tidak dapat dielakkan dan dinafikan.
Hari ini, antara point yang cuba dihadam ialah, menghargai nikmat akal dan kewarasannya. Atau yang lebih penting ialah, menyedari dan meyakini betapa Allah lah yang sangat berkuasa dan punya daya untuk jaga selia urus tadbir otak dan akal manusia.
Sebagaimana in the blink of eye (k over), just after clerking patients, kami tiba-tiba macam keliru mana yang nyata mana yang ilusi etc etc, dan sebagaimana in the blink of eye, sambil-sambil bercerita, kami boleh kejap terdiam, tiba-tiba gelak sendiri, ternyata fikiran dan emosi kita tidak dipegang oleh kita atau orang lain, melainkan Allah sahaja satu-satunya yang memegang hati dan fikiran kita. (And yes of course, kita kena menjaga dan mengurus dua hal tersebut sebaiknya.)
Nak katanya,
1. Kita kena acknowledge hakikat Allah-lah yang pegang hati dan fikiran kita, pada masa yang sama kita kena usahakan sehabis baik untuk lindungi dan memastikan kedua-dua fikiran dan hati berada dalam kondisi yang terbaik dan optimum.
2. Sangat penting untuk kita doa dan minta Allah bantu kita jaga hati emosi fikiran kita, minta Allah pimpin kita untuk memanfaatkan nikmat-nikmat ini dengan adil dan rahmah.
3. Mental Health issues and mental illnesses are real. If we are tested with any of these issues, please seek appropriate help and never lose hope. If we have family or friends or any relatives with this issue, please offer some appropriate help and never ignore/ underlook them.
4. Usahakanlah untuk mengendalikan hidup ke arah gaya hidup yang sihat, dengan gaya fikir yang sihat. Try to learn and practice good coping skill and problem solving skill.
5. Jagalah hati 
Sekian,
Pesanan ikhlas untuk seorang Raihana,
Terutamanya.