Wednesday, May 17, 2017

Allah dulu, Allah lagi, Allah terus!


Truly in the heart, there is a sadness that cannot be removed except with the happiness knowing Allah and being true to Him 
And in it, there is an emptiness that cannot be filled except with love for Him and by turning to Him and always remembering Him. And if a person were given all of the world and what is in it, it would not fill this emptiness.

-Ibn Al-Qayyim 
----

Bismillahirrahmaanirrahim. 

Maha suci Allah, yang memiliki segala puji-pujian. Saat diri rasa buntu keliru, perasaan bergolak, fikiran melayang mencapah, Allah punya 1001 satu cara untuk memujuk, menegur dan mengajar.

1) Ralit tengok status orang di whatsapp; takpun asyik scroll down newsfeed FB; jumpalah self reminder yang sangat tepat terkena pada diri sendiri. 

2) Cerita-cerita, borak-borak, main-main dengan ummi, abah, siblingsss dan akhawat memang ternyata akan mengajarkan. (dan menyentap)

3) Allah izinkan pertemuan dan perbualan ringkas dengan kawan-kawan atau adik-adik; 
saat kononnya diri sendiri ingin menjadi pendengar yang baik. Rupa-rupanya ceritanya seolah-olah describing myself, kisah, perasaan dan masalahnya ternyata tidak jauh beza dengan apa yang sedang aku sendiri alami. Lalu adik itu meminta nasihat daripadaku. 

Ternyata Allah mengaturkan, agar aku memikirkan sendiri solusi kepada apa-apa isu yang aku hadapi; dan Allah mengajar aku untuk memberi nasihat kepada diri sendiri; hanya sahaja melalui adik itu. 

Benar sekali, apa-apa yang aku cuba kongsikan/sampaikan kepada orang lain, ternyata hal itu ditujukan kepada diriku terlebih dahulu. 

4) Kadang-kadang kita rasa, kita ok je, act normally and (happily) je. Tak tahu macam mana (sama ada memang kita tak terkawal tindakan kita, atau memang kita terbawa aura yang sedikit berbeza dari kebiasaanya), tiba-tiba kita dapat surat cinta atau mesej berbunga dari kawan-kawan. out of sudden.

Entah, I would say semua tu cara Allah untuk mengingatkan aku. Allahuakbar.


5) Alhamdulillah, kadang-kadang waktu kena memandu atau sidai baju, waktu duduk sendirian, Allah timbulkan rasa kekesalan, keinsafan.. Allah ilhamkan (dan ingatkan) kelalaian aku sehari-hari. Perangai pelik dan akhlak tak baik terus bermain dalam ingatan. Astaghfirullah. but still, selalu juga kecewa bila fikir entah bilalah nak berubah. astaghfirullah.

6) Membaca; seminggu ni dok menghabiskan baca Muhasabah dan Muraqabatullah: Sebuah Keharusan dalam Tarbiyah Dzatiyah, sejak terjumpa buku ni di rak An-Nahlu. Konon nak habiskan dalam satu malam, akhirnya berlanjutan jadi seminggu. (tak habis pun lagi baca). dan beberapa minit membelek buku Belajar Hidup dari Rumi diharapkan membuka sedikit pintu hatiku yang seolah-olah telah lama terkunci dari menerima kebenaran (astaghfirullah sedikit hiperbola, tapi memang terkadang rasa stress dengan diri sendiri yang zzzzzzzzzzz)

Allahuakbar. semoga dengan bacaan ini dapatlah melenturkan sedikit sebanyak hatiku yang keras dek dosa dan perkara lagha yang asyik aku hidangkan pada hatiku (astaghfirullah). semoga dengan bacaan ini juga, tercerahlah hatiku dan terkeluarlah aku dari kegelapan yang memerangkapku. dan semoga dengan bacaan ini, dapatlah juga meleraikan keserabutan dan menyelesaikan krisis ke-kurangiman-anku yang mencengkam dan memenjaraku belakangan ini.

Allahu, hanya kepada Engkau aku sembah, dan hanya kepada-Mu aku mohon pertolongan aku serahkan segala urusan.

7) last but not least, Allah sentiasa berbicara denganku melalui kalimah-Nya. Teruskanlah berinteraksi dengan al-Furqan itu, Raihana. Baca dengan mata hati, bukan mulut dan lidah sahaja yang dibiar ligat beraksi. Fikirkan dengan mata hati juga, hadam dengan mata hati juga. Berapa banyak peringatan Allah yang telah kau ulang-ulang baca? Tak termotivasi lagikah dengan tawaran-tawaran Allah yang tergambar nilainya? Tak cukup menggerunkan lagi ke ancaman-ancaman Allah tu?

Nah, bacalah dan hayatilah semua itu dengan mata hatimu, Raihana.

---


'Ala kulli hal, pesan Raihana kepada Raihana.

- Nikmat Tuhan mana lagikah yang kau mahu dustakan? Sekian banyak nikmat yang Allah beri tanpa putus, masih rasa tak cukup lagi ke?

- Peringatan/kata-kata/teguran dalam bentuk macam mana lagi yang kau harapkan? Belum tibakah masanya untuk kau benar-benar khusyuk beriman dan mengingati Allah? dan merasakan betapa hidup ini singkat, dan kejap je lagi masa yang ada untuk kau berbuat? 

- Jadilah hamba yang bersyukur, Raihana. dan tidak pula menjadi orang yang fasik apatah lagi kufur.






"And verily for everything that a slave loses, there is a substitute, but the one who loses Allah will never find anything to replace Him." 



Alfaqir ila Rabbi,
Raihana Zakaria @d'Puncak.

0 Your Voice: